Saturday, December 13, 2014

CUTI-CUTI MEDAN DAN DANAU TOBA 2014 - Hari Kedua


HARI KEDUA 07 DISEMBER 2014 
MEDAN-PARAPAT-PULAU SAMOSIR-PARAPAT

Sarapan pagi di hotel.




Selepas sarapan, check-out hotel dan bertolak ke Parapat, Danau Toba.


Ada dua laluan utama untuk pergi ke Parapat dari Kota Medan,  Satu laluan melalui Tebing Tinggi dan satu lagi melalui Berastagi. Kami menggunakan laluan melalui Tebing Tinggi. Perjalanan kami mengambil masa lebih kurang 4 jam dengan jarak perjalanan kira-kira 182km untuk sampai ke Parapat. 





Singgah sebentar di Gerai-gerai yang menjual makanan ringan seperti kacang, kerepek, jeruk-jeruk dan dodol. Mengikut jadual perjalanan sepatutnya ke Paten Shop.

Meneruskan perjalanan ke Parapat dan Danau Toba.




Tiba di Parapat, check-in hotel Danau International Cottage, Parapat. Selepas solat jamak Zohor dengan Asar, bersiap-sedia untuk berangkat ke Pulau Samosir. 









Tomok merupakan salah satu perkampungan kaum Batak di Pulau Samosir dan juga merupakan salah satu pintu masuk ke Pulau Samosir dari Jeti di Parapat. Kami menaiki feri di jeti Tigaraja untuk  ke pulau Samosir yang mengambil masa lebih kurang 45 minit. 



Tiba di jeti Tomok. Bayaran dikenakan untuk memasuki pekan Tomok.




Kami menyusuri lorong yang kiri dan kanannya deretan kedai-kedai kiosk yang menjual menjual pakaian, sarung, selendang, kraftangan dan ukiran kayu serta cenderahati kaum Batak.

RM Sri Rezeki

RM Padang
Disini hanya terdapat dua Rumah Makan (RM) gerai masakan orang Muslim (Halal) iaitu gerai masakan Jawa RM Rezeki dan gerai masakan Padang Minang RM Padang. Kami memilih untuk menikmati makanan tengahari di gerai RM Padang.


Selepas makan, kami pergi melawat di sekitar Tomok. Tarikan utama yang menarik di Tomok adalah Kompleks Objek Wisata Sigale-gale. Di Kompleks ini terdapat rumah adat yang khas, lengkap dengan boneka sigale-gale. Di kawasan kompleks ini, jika bernasib baik kita akan disambut oleh tarian tor-tor dari penduduk setempat dan tarian sigale-gale. Sigale-gale adalah boneka yang dapat bergerak-bergerak dan menari sendiri, sejenis wayang orang di Jawa.

Rumah Bolon
Rumah Bolon
Ruma gorga atau sering disebut ruma bolon atau “Si Baganding Tua” menjadi simbol rumah adat suku Batak. Rumah adat Batak terdiri atas 2 bangunan utama iaitu ruma (tempat tinggal) dan sopo (lumbung padi). Atapnya berbentuk segitiga dan bertingkat tiga. Di setiap puncak dan segitiganya terdapat kepala kerbau yang melambangkan kesejahteraan. Atap ini diperbuat berbahan anyaman buluh (lambe-lambe). Dahulu, sebuah rumah adat Batak berukuran besar (rumah bolon) dihuni 2 hingga 6 keluarga. Memasuki Rumah Bolon ini harus menaiki tangga yang terletak di tengah-tengah rumah, dengan jumlah anak tangga yang ganjil. Bila orang hendak masuk rumah tersebut, harus menundukkan kepala agar tidak terantuk pada balok yang melintang, ini diertikan tetamu harus menghormati si pemilik rumah.

Sigale-gale
Dalam bahasa batak, sigale-gale bererti lemah gemulai. Menurut ceritanya, dahulu kala, sigale-gale adalah anak seorang raja. Putra tunggal dari raja Rahat yang memiliki wajah tampan dan satu satunya penerus keturunan. Anak raja tersebut, Manggale, meninggal di medan perang. Kematian sigale-gale menyebabkan raja Rahat mengalami ganguan kejiwaan. Penasihat kerajaan ketika itu mencari tabib di seluruh negeri. Seorang tabib mengatakan bahwa raja sakit rindu. Dan untuk mengobatinya, sang tabib mengusulkan kepada penasihat kerajaan untuk dibuat suatu upacara di kerajaan itu, dan memahat sebuah kayu menyerupai wajah anaknya sigale-gale.

Monumen Tungtung

Dihujung kompleks terdapat sebuah objek besar dan tinggi seperti monumen adalah Tung-tung. Tung-tung yang dibina oleh masyarakat sebagai tugu peringatan warisan budaya Tung-tung. Tung-tung  merupakan alat bunyian yang berfungsi seperti beduk, apabila dipalu bertujuan untuk memberi bunyi khas sebagai signal/syarat meminta masyarakat berkumpul diluar untuk pemberitahuan jika ada hal-hal yang ingi dimaklumkan.  Tung-tung biasa terbuat buluh atau kayu.
Komplek Makam Raja Sidabutar dan keluarganya
Kompleks makam, terus terlihat beberapa peti batu berukir kepala manusia. Peti batu itu tidak tertanam di dalam tanah, tetapi berada di atas permukaan tanah. Di dalam peti itulah raja-raja keturunan Sidabutar dimakamkan. Ada  3 Raja beserta beberapa kerabatnya yang dimakamkan di kompleks ini. Jenazahnya tidak dikubur dalam tanah, tetapi hanya dimasukkan dalam peti yang terbuat dari batu alam. Raja Sidabutar, menurut sejarahnya, merupakan orang pertama yang menjijakkan kaki di Pulau Samosir. Makam Raja Sidabutar sendiri merupakan makam terbesar di kompleks ini dan sudah berumur sekitar lebih dari 460 tahun.


Setelah mengunjungi kawasan kampung Batak dan kompleks makam raja, jangan lupa kunjungi pula Muzium Batak. Muzium Batak itu dibangun seperti rumah adat Batak. Di dalamnya terdapat beberapa peninggalan seperti senjata, pakaian adat, dan alat rumah tangga orang Batak kuno. Pengunjung diperkenankan memakai pakai adat Batak sebagai kenang-kenangan untuk diambil gambar.


Disini amat terkenal adalah Kain Wangi atau Kain Harum. Kain ini diperbuat daripada serat kayu cendana ditenun ke dalam kain. Mereka mendakwa bahawa bau gaharu pada kain tidak akan berkurangan walaupun selepas dibasuh. Harga kain tersebut sekitar IDR 50,000 sepasang.


Masa dah lewat terpaksa bergegas ke jeti untuk kembali  ke Parapat.



Setibanya di jeti Tigaraja, terus ke pekan Parapat untuk makan malam sebelum pulang ke hotel untuk penginapan.

Tamat Hari kedua.


Aturcara Perjalanan

Hari Pertama    - KLIA2 - Medan (klik)

Hari Kedua       - Medan - Parapat - Pulau Samosir 




2 comments:

farah ain said...

Thnk you sir , your way of writing really detail . i can understand well 😊

farah ain said...

Thnk you sir , your way of writing really detail . i can understand well 😊

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...