Thursday, July 19, 2012

DI AMBANG RAMADHAN


Antara sedar atau tidak, rupa-rupanya kita sudah berada di penghujung bulan Sya'ban dan bulan Ramadhan yang sering disebut dan ditunggu-tunggu ketibaannnya yang datang sekali lagi menemui kita. Ahlan Wa Sahlan Marhaban Bika Ya Ramadhan! Ada dikalangan kita yg berdoa kepada Allah sejak kedatangan bulan Rajab lagi dengan doa yang penuh makna dan harapan:

"Ya Allah berkatilah kami pada bulan Rajab dan Sya'ban dan sampaikanlah hidup kami menempuh bulan Ramadhan".


Sehubungan dengan ini, terdapat suatu riwayat yang menyebutkan bahawa pada suatu hari ketika Rasulullah masih hidup, Baginda pernah menyampaikan kuliah selepas maghrib pada akhir bulan Syaaban sebagai mengingatkan kepada muslimin dan muslimat yang bersama baginda ketika itu mengenai kedatangan bulan Ramadhan yang mulia. Kuliah yang sangat bermakna itu dirakam oleh Ibn Huzaimah dalam Sohih Ibn Huzaimah. Intisari daripada kandungan kuliah tersebut ialah:

Rasulullah s.a.w. mengingatkan kedatangan bulan Ramadhan yang mulia itu, dimana ia mempunyai kelebihan yg tiada tolok bandingnya jika dibandingkan dengan bulan-bulan yang lain sepanjang tahun. Antara kelebihannya ialah:

Pertama : Allah mengurniakan salah satu malam dalam bulan itu sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan;

Kedua : Ramadhan adalah bulan menguji kesabaran; puasa pada siang hari menjadi fardhu dan qiam pada malamnya pula sebagai nafilah atau sunat;

Ketiga : Sesiapa yang melakukan perkara kebaikan pada bulan itu ia akan mendapat pahala tujuh puluh kali ganda amalan fardhu yang dibuat pada bulan-bulan lain;

Keempat : Ramadan bulan kebajikan, sesiapa yang memberi makanan untuk orang yang berbuka puasa ia akan mendapat ganjaran pahala sama seperti pahala orang yang berpuasa itu, walaupun sekadar bersedekah seteguk air atau sehirup susu;

Kelima : Dipermulaan bulan Ramadhan adalah rahmah atau belas kasihan daripada Allah, dipertengahannya pula keampunan dan maghfirah, bahkan dipenghujungnya bebas dari api neraka.

Justeru, di ambang Ramadhan yang mulia ini, marilah kita mengambil iktibar dan memuhasabah diri daripada kuliah Baginda Rasulullah s.a.w sepertimana berikut:

Pertama : Ramadhan adalah bulan yang Allah berikan peluang kepada umat Islam untuk meraih sebanyak mungkin lambakkan jongkong-jongkong pahala yang dijanjikan kepada orang yang berpuasa. Amalannya tidaklah sangat berat, tetapi ganjarannya berlipat ganda dan sangat lumayan. Oleh itu beberapa soalan yang mesti kita lontarkan ke dalam benak fikiran kita ialah: Tidakkah dengan tawaran-tawaran yg dijelaskan oleh Rasulullah itu sudah cukup membuatkan kita teruja untuk berjumpa dan bersama Ramadhan sekali lagi?, Adakah kali ini kita dapat mendakap Ramadhan seeratnya hingga ke saat Ramadhan beredar meninggalkan kita?. Atau apakah kita memilih sikap dingin dan tidak kisah sehingga kita menjadi orang yang sangat malang kerana apabila Ramadhan berlalu tidak seberapa pun yg kita perolehi? Mungkinkah kita tergolong di kalangan yang telah disindir oleh Rasulullah dalam hadisnya yang bermaksud:

"Berapa ramai orang yang berpuasa tetapi tidak mendapat apa-apa dari puasanya melainkan hanya lapar dan dahaga sahaja".

Kedua : Ramadhan adalah bulan menguji dan menyuntik erti kesabaran; sabar dalam melaksanakan apa-apa perintah, akur dan patuh meninggalkan larangan Allah walaupun terpaksa berperang dengan nafsu syahwat dan runtunan syaitan yang terdiri dari makhluk jin dan manusia.

Justeru, orang yang sedang berjuang menjalani ibadah puasa adalah dimuliakan Allah setiap masa, mereka umpama seorang mujahid yang sedang berada di medan perang untuk meneruskan perjuangan demi perjuangan. Kemuncak penghargaan Allah tersebut dapat difahami dari hadis Nabi yang diriwayatkan oleh 
dimana Rasulullah s.a.w bersabda:


"Tidur orang yg berpuasa diberi pahala sebagai ibadah, diamnya sebagai sedang bertasbih, balasan pahalanya berlipat ganda, doanya diperkenan dan dosanya pula diampun". (Riwayat al-Baihaqi)

Ketiga : Kemuliaan Ramadhan yangg dikurniakan Allah kepada setiap hamba-Nya yang beriman sememangnya mempunyai kaitan rapat dengan penurunan al-Quran.

Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 185 :

"(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadhan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk itu dan membezakan antara yang benar dengan yang salah...".

Malam penurunan Al-Quran juga disebut sebagai malam "Lailatul Qadr" atau malam penilaian. Pada malam tersebut para Malaikat diperintah turun beramai-ramai ke dunia sebagai merayakan penurunan sebuah lagi kitab dari langit yang penuh dengan pertunjuk Ilahi kepada manusia. Ia merupakan kitab suci yang terakhir dan diturunkan kepada Nabi yang terakhir. Al-Quran adalah kitab panduan hidup yang lengkap, sesiapa yang mematuhi dan mengikuti ajarannya ia akan berada di jalan yang selamat, sebaliknya sesiapa yang berdegil tidak mematuhinya ia adalah orang yang sesat di dunia dan di akhirat. Firman Allah SWT dalam surah Ibrahim ayat 1-2:

"Alif, Lam, Ra', (kitab) Al-Quran yang Kami telah menurunkannya kepada Engkau (wahai Muhammad), supaya Engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya daripada kegelapan (kekufuran) kepada cahaya (keimanan) dengan izin Tuhan mereka ke jalan Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji. Allah jua yang memiliki segala yang ada di langit serta yang ada di bumi; kecelakaan besar bagi orang yang kafir kerana azab yang sangat pedih (bakal menimpa mereka kelak)".

Setelah Ramadhan demi Ramadhan kita sambut, Nuzul Quran demi Nuzul Quran kita rayakan dulu, kini dan selama-lamanya, namun persoalannya ialah: Adakah kita akur, redha dan tenang menerima Al-Quran sebagai panduan hidup kita?. Adakah kita terasa bertuah menjadi umat yang dikurniakan Al-Quran yg mulia ini? adakah kita telah bersedia menjunjung Al-Quran dan mematuhinya sebagai peraturan disegenap aspek kehidupan kita?. Adakah kita mengambil sikap tidak kesah pun terhadap Al-Quran dan pertunjuknya? Apakah kita mengambil sikap pura-pura tidak mendengar apabila orang mengatakan kepada kita sebagai orang yang tidak celik Al-Quran, sedangkan dalam pepatah warisan kita ada kecaman dalam bentuk pantun yg berbunyi:

Sorong papan tarik papan,

Buah keranji di dalam perahu,

Suruh makan dia makan,

Mengaji Al-Quran dia tak tahu.

Soalan-soalan yang berkaitan dengan Al-Quran tersebut adalah soalan yang mesti dijawab dan tiada pilihan, soalan-soalan tersebut akan dikemukakan mengikut giliran yang dirahsiakan oleh yang Maha mengetahui segala rahsia. Apakah sebentar lagi? esok , lusa? tahun ini atau tahun hadapan atau bila-bila masa? Tiada siapa yang tahu.

Sesungguhnya beruntunglah orang yg telah bersedia dengan amalannya, dia pasti akan dapat menjawabnya dengan lancar tanpa ragu, kerana praktis hidupnya yang sentiasa iltizam terhadap Al-Quran membantu ia menjawab dengan mudah. Sebaliknya orang yang tidak mengambil berat terhadap Al-Quran, mereka tidak berusaha dan tidak berjihad untuk pandai membaca Al-Quran, malah mereka lalai, malas, angkuh, dan sombong, sudah pastilah mereka akan gugup dan gementar yang tak terperi semasa soalan-soalan itu dikemukakan.

Dalam kesempatan yang mulia ini, di ambang Ramadhan yang berbarakah, marilah kita mengkoreksi diri dengan menjadikan Ramadhan sebagai titik perubahan dalam diri, keluarga, masyarakat dan ummah kepada yang lebih cemerlang dan beristiqamah.

Marilah kita bermunajat kepada Allah agar kita diberi peluang sekali lagi untuk membetulkan segala kesilapan dan kecuaian yang lalu dan akhirnya kita diizinkan melangkah pintu syurga tanpa apa-apa sekatan dan halangan.

"Sesiapa yang beramal soleh, daripada lelaki atau wanita, sedangkan dia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkannya dengan kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka dengan memberikan pahala yang baik daripada apa yang mereka telah kerjakan".
(An-Nahl: 97)


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...